Monday, May 22, 2017

How to escape education's death valley

3 Principles on which human life flourishes:
1. Human beings are naturally different and diverse.

Schools are encouraged to find out what kids can do across a very narrow spectrum of achievement.
True education has to give equal rights to arts, humanities and physical education. 
Kids prosper best with a broad curriculum that celebrates their various talents, not just a small range of them.

2. Curiosity.
Engine of education.
Teaching is a creative profession. 
Great teachers - mentor, stimulate, provoke, engage.
Education is about learning, no learning, no education. education is to get people to learn.
Teacher's role, facilitate learning.

Standardised test - should not be the dominant culture of an education.
Should be diagnostic. 

3. Inherently creative.

Thursday, May 11, 2017

Masa yang diberikan

Demi Masa, Sesungguhnya manusia dalam kerugian.
KECUALI, yang beriman dan yang beramal soleh.

Aku bermisi untuk berkhidmat 100% untuk komuniti Rohingya di Selayang.
Bukan nak kata tu niat murni, tapi itu satu tanggungjawab aku rasa aku kena empower them.
Kerana aku orang yang berpendidikan tinggi, dan mereka tidak berpeluang seperti aku.
Ini adalah ibarat misi membebaskan mereka daripada kebelengguan.
Melalui jalan pendidikan lah mereka dapat memanfaatkan diri mereka untuk orang lain.
Bukan menjadi komuniti yang hanya menerima makanan pakaian sahaja.
Mereka harus dicerahkan jalan yang mereka sendiri dapat lihat.

Namun, sepertimana beribadah kepada Tuhan, kita tidak disarankan meluangkan 100% masa kepada Tuhan sahaja di dalam masjid, sungguhpun itu tampak suci.
Kita diperingatkan tentang hak kita sebagai manusia kepada manusia yang lain juga.
Habluminallah wal habluminannas.

Di dalam kes aku ini, selain memperjuangkan hak orang yang tertindas,
aku tidak boleh abaikan hak ibubapa aku, hak keluarga aku, hak terhadap diri aku sendiri.
Serius, aku terlepas pandang.
Dan percaya atau tidak, ini kalau tak jaga boleh jadi terumbang-ambing hidup.
Aku tidak tahu mengenai keredhaan Allah sama ada Dia meredhai perjuangan ini atau tidak,
namun seolah nya tidak bagi aku.
Kerana keredhaan Allah untuk ku terletak kepada orang tua ku.
Aku tahu, bukan orang tua ku tidak meredhai perjuangan ini,
tapi aku berkehendaklah menunaikan hak mereka sebagai ibubapa kepada ku.

"Orang yang ada keluarga pun meluangkan masa dengan keluarganya dik."

Kadang aku pelik dengan diri aku sendiri, dahulunya amat mementingkan keredhaan Ibubapa ku,
bahkan dalam segala hal aku lah yang paling akur dan mentakuti ketidakredhaan Tuhan pada ku.
Pernah sebuah bala menimpa bila tak dengar cakap mama.
Tapi kini aku mampu memikirkan segalanya untuk diri aku sendiri. Aku sudah tahu apa yang terbaik untukku, setidaklah aku lebih jelas dengan misi ku.
Tidakkah ini perkara yang baik?

Ya Tuhan, aku akur, hendaklah masa yang diberikanMu ini tidak patut aku luangkan 100% untuk satu suatu.
sekurangnya 30% masa dalam sehari adalah untuk mama ayah, dan hendaklah ia paling berkualiti.
Misi peribadi ku sendiri juga aku tak boleh diabaikan, yakni membaca buku berseorangan. Tanpa ini aku tak boleh teruskan hidup yang baik. Sekurangnya 10% sahaja.

Dalam apa pun perjuangan, jangan lupa mama ayah.







Kita pilih

Bila dah besar ni makin lama makin banyak idea nak buat apa
Banyak benda kita nak buat
Masa ni lah macam-macam nak belajar

Daripada nak belajar bidang pemakanan sahaja, 
tiba-tiba rasa nak belajar serius tentang pendidikan,
tentang perkembangan kanak-kanak ke...
masuk pula tentang bidang pemasaran, 
oh, atau pun tentang pengurusan pentadbiran,
ke.. nak belajar undang-undang?
atau teruskan penulisan?
emm kemahiran menjahit, memasak, berniaga, pun nak nih
oh oh oh, mahir dalam bahasa isyarat dan bahasa asing pun impian aku juga.
T_T

Satu bentuk dahaga ilmu ke ni?

Kita percaya kita boleh buat semua. Kemahiran yang banyak macam-macam kita boleh buat.
(Mungkin bukan kita? Ke aku je?)

Malangnya, tanpa disedari, tempoh yang diberikan kepada kita/aku mungkin tidak mencukupi.
Beringatkan kematian tu sangat dekat kan?
Maka, yang mana satu kita patut seriuskan?
Yang mana patut aku cungkil dan asah kasi pakar habis-habisan? 

Dilema juga.

Daripada dulu aku yang tidak A lurus, terasa tidak ada banyak pilihan.
Bila keyakinan rasa kita boleh tu hadir, nah kau banyak sebenarnya pilihan.
Selagi kita tahu apa kita nak buat dengan pilihan tu.

Tulisan aku ni pun tidak lah bagus mana, bahkan cara penulisan aku kian berubah apa.

ok aku dilema

Ingatkan kembali diri kepada kematian bila dalam kebuntuan,
"Nanti aku nak mati sebagai apa?"

Apa perkhidmatan terakhir aku kepada manusiawi di dunia ni?
Perkhidmatan manakah yang dapat memanfaatkan manusia? sesungguh-sungguhnya.
Bukankah ini adalah amal yang cuba dicukupkan sebelum mati?

Timbulkan persoalan sendiri, dan cari gali jawapan sendiri, sampai puas hati !

Aku nak mati sebagai pemberi khidmat terbanyak untuk orang sekeliling aku,
mengingat siapa aku selepas kematian aku tu bukan kepentingan aku,
tapi memastikan mereka mandiri dan memanfaatkan sesuatu daripada aku.