Monday, January 26, 2015

Belajar Kultur British

Aku fikir mudah untuk cipta tali persahabatan dengan penduduk tempatan di sini
tak pelajar pun tak apa,
kadang mereka pun bukan reti bukan tahu bukan terbuka dengan dunia luar
apa perlu?
mereka sudah ada hampir semua mahu
malah tahu mereka dikagumi dunia luar
makanya
kita yang luar ini harus ada keinginan
daya tahan diskriminasi yang kuat
aku bercakap terutama bagi yang bertudung

bukan semua pendiskriminasi di sini,
tak semua tahu apa terjadi dunia luar ini,
tak semua ingin,
macam kita kadang sudah selesa dengan kotak buatan tempatan sendiri.
fikir mereka lebih bagus?
tidak semuanya.

aku tak mengeneralkan segala british sini
mereka sebenarnya semua mesra dan ramah.
tapi kadang tak dengan semua orang.
sepanjang bertudung di sini,
tak semua.
aku tak tahu nak menjelaskan bagaimana,
tiada yang jelas mengenai isu agama di sini.

Bahasa British.
Kritikal juga bagi aku untuk memahami maksud apa yang cuba mereka sampaikan
sungguh bahasa inggeris,
tapi mereka kadang macam kita bagi ayat deep, yang punya makna lain.
British sangat deep berbanding Amarika yang lebih berterus-terang dan jelas apa mereka sampaikan

sedang tak ada kawan ini,
aku belajar lalu sini pun susah



ada satu yang tentang Insulting gaya British.
Cekak pinggang amboi gaya Malaysia saja lah aku melihatnya.
Namun, melalui gaya mereka ini yang sangat deep, banyak benda boleh belajar kerana mereka punya sebab mengapa ayat mereka dilazimkan begitu. 

Belajar. Adapt.
dengan tempatan.

Teruskan senyum pada mereka walau dibalas dengan masam
Ramah pagi petang dan malam setiap bertemu bahu jalan
Teruskan akhlak yang diajar Islam
Teruskan pelajar, aku pelajar sampai mati, maka terbang tunduklah bermati-matian
sampai mati




No comments:

Post a Comment

karya kak jah