Monday, May 12, 2014

Ayahanda Beta

Bismillahi Arrahman Arrahim
Dengan Nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Dengarkan ke halwa telingamu
agar getarannya engkau rasa beserta lirikan lagu


Mata tua yang memandang aku itu--
bundar
pudar

Dia tak mahu bilang apa yang mencengkam jiwa usangnya
“biar”
katanya, “biar”.

Wahai ayahanda
berhentilah walau sebentar
dan renungkan mataku yang melaut
khabarkan yang jujur dan ujar
apa menyerabut?

Wahai ayahanda
bercukuplah menggagah tulang rapuhmu
akukan lemahmu
perikan penatmu
kisahkan jerihmu
aku mahu tahu

Mata tua yang bagai ada sakti dewa-dewi itu--
harum
senyum

Dipukaukan aku nan terus terpana dan terlupakan
“biar”
katanya lagi, “biar”

Wahai ayahanda
bisikkanlah walau sekali
izinkan aku menumpangkan bahu
berikan aku seperca dari beban kamu

Wahai ayahanda
lihatkanlah aku
berlari kini
melompat tinggi
setiapnya kerna kau tak pernah pergi

ah, apa masih ingat lagi
aku suka lari-lari?
kau bagaikan tak peduli
ku biar kau patah hati

ah, apa masih tidak lupa
tengking jerit sama-sama?
makan tak mahu semeja
sahabat lebih berharga

ah, apa mampu kau sudikan
ampun maaf ku sujudkan?
bisa tidak kau teruskan
ku sesat kau tunjuk jalan?

ah, apa layak aku bagi?
tak terbalas sampai mati
kau sungguh yang paling tinggi
istanamu syurga nanti


[Fynn Jamal - Biar]
___________________________________________________________________________

Aku tak tahu bagi kamu,
Sungguh ini menusuk kalbu,
Kerna aku pernah derhaka,
Dan ini yang melonjakkan kasih sayang aku.
Gugur air mata ku tiap lagunya dimainkan
Bila dinyatakan "Sahabat Lebih Berharga" itu paling terkesan
Tidak lagi aku pernah tengking ayahanda,
tapi pernah aku biar ayah patah hati menambah bebannya

Oh ada satu kisah gelap aku;
Ayahanda berkata sesuatu, hati aku sangat sensitif, terasa. aku tak suka.
Aku masuk ke kamar beradu 3 hari berturut aku tak keluar,
Bonda yang datang ketuk bilik bertanya. sedih. Kenapa bukan ayah?

Aku keluar bila perut lapar,
Ayahanda dan bonda keluar bekerja,
Abang Meor datang menyapa,
"Kamu tak tahu, setiap lima minit ayah tanya tentang kamu."

Kak Ila kata; Jangan harap ayah nak pujuk lembut-lembut depan kamu.
Ayah buat kerja, kita tak nampak.
Baik Ayah tak ada siapa nampak.
Kau ingat senang?
Kamu biar diri seksa macam tu, tahu rasa berat beban ayah tanggung?

Tapi,
Bila makan sebelah ayah, ayah lihat-lihat pinggan aku,
Kurang sesuatu, dia capai dan tambahkan lauk.
Ayahanda seronok lihat anaknya makan.

Kasih sayang,
Ayah tak cakap, tapi ayah buktikan.
Cuma aku,
Apa aku lihat atau tidak.



KAKJAH
Ayahanda beta,
tetap kekasih beta.

I am always yours
[Credit]